“Hi mind, please stop thinking about him…”

(Source: alwanizolkifli)

matahary:

Kerana tudung labuhmu yang ranum dicumbu mentari,tudung labuhmu yang menari disiul bayu,aku jadi hendak tahu-apa kau tidak panas?Apa kau tidak peluh?Apa kau tidak serabut kepalamu dibalut bak bayi dibedung?Di balik mekarnya senyummu tanpa dibaja gincu,aku hidu bahagia,aku baca redha.Aku jadi hendak tahu-apa kau tidak teringin bebas bermain?Apa kau tidak teringin gaya terkini?Apa kau tidak teringin wajah mulusmu dihias warni?Di balik rendahnya penampilanmu dan tingginya penyerahanmu,aku jadi kagum.Hebat mahumu pada syurga yang belum ternampak,hingga buta pada dunia yang di kanan-kiri terlambak.[LV:156]

matahary:

Kerana tudung labuhmu yang ranum dicumbu mentari,
tudung labuhmu yang menari disiul bayu,
aku jadi hendak tahu-
apa kau tidak panas?
Apa kau tidak peluh?
Apa kau tidak serabut kepalamu dibalut bak bayi dibedung?
Di balik mekarnya senyummu tanpa dibaja gincu,
aku hidu bahagia,
aku baca redha.
Aku jadi hendak tahu-
apa kau tidak teringin bebas bermain?
Apa kau tidak teringin gaya terkini?
Apa kau tidak teringin wajah mulusmu dihias warni?
Di balik rendahnya penampilanmu dan tingginya penyerahanmu,
aku jadi kagum.
Hebat mahumu pada syurga yang belum ternampak,
hingga buta pada dunia yang di kanan-kiri terlambak.


[LV:156]

(via cahaya-kesayanganku)

(Source: alwanizolkifli)

Semalam aku lalu di tempat yang pernah kita bertemu. Terus aku bayangkan kita yang dulu dulu.


Rindulah…


Back to memories.

I miss you.

Serious talk.

(via jiwakental)

Aku cuba.
Tapi gagal.

Hebat benar cinta kamu. Sehingga sukar untuk di lupakan.


Mencuba hidup tanpa kamu.
Moga aku mampu.
Melupakan mu. (via jiwakental)

(via pendekarpatahhati)

There’s like a million different ways to say “I love you.”

'Put your seat belt on.'
‘Watch your step.’
‘Get some rest.’


…you just gotta listen.


(via bl-ossomed)

(Source: meri-juana, via islahnafsi)